Wonosobo Asri, wisata murah meriah yang tak murahan.

Monday, November 03, 2014



Mumpung libur panjang jalan - jalan yuk, karena belum bisa liburan ke Jepang atau ke Paris ya Kita jalan - jalan yang lokalan aja dulu yaa....

Rencana awal sih mau ke Embung Kledung, kaya bendungan, sejenis tampungan air dengan view Gunung Sindoro dan Sumbing, keren deh pokoknya.

Perjalanan dimulai, berangkat dari Parakan menuju Kledung, jalan yang dilewati cukup ekstrim nih teman-teman, jalannya lebih banyak nanjaknya, udah gitu belok-belok lagi, hati - hati ya kalau lewat sini, soalnya jalannya licin, selain itu juga banyak truck samabus-bus besar lewat, jadi jalannya cukup rame.

Setelah menempuh perjalanan sekitar setengah jam dari Parakan akhirnya sampailah kita di Rest Area Kledung, disini ada gardu pandangnya, selain itu juga bisa lihat view gunung kembar Sindoro sama Sumbing, sayangnya cuacanya ga ngedukung nih temen-temFen, kabutnya tebel banget jadinya gunungnya ga kelihatan deh, sayang sekali yah, padahal udah jauh - jauh kesini.


Berhubung cuaca tidak mendukung, akhirnya acara ke Embung Kledung dibatalkan, kan percuma kesana kalau ga dapet view Sindoro sama Sumbing, orang niat awalnya mau foto didepan gunung Sindoro sama Sumbing kok. Hihihi....


Akhirnya perjalanan dilanjutkan ke Alun-alun Wonosobo, tujuannya sih cuma satu, makan mie ongklok, makanan khas Wonosobo, unik banget nih temen - temen, kaya mie rebus, tapi kuahnya itu pake tepung tapioka dikasih mumbu kacang, habis itu ditambah kubis sama daun bawang rebus, penyajiannya biasa sama sate sapi. Enak banget deh rasanya.

Kalau main ke Wonosobo ga lengkap rasanya kalau belum nyicipin makanan khas yang satu ini, selain mie ongklok, Wonosobo juga masih punya makanan khas lainnya ada Carica, kripik jamur, tempe mendoan, geblek, banyak deh pokoknya.

Oh Iya, mie ongklok ini banyak ditemui didaerah alun - alun wonosobo, tapi dirumah makan sekitar Wonosobo juga banyak kok, gampang deh nyarinya, namanya juga makanan khas Wonosobo, udah pasti banyaklah yang jual di Wonosobo, harganya juga cukup terjangkau 1 porsi mie ongklok + 5 tusuk sate sapi cuma Rp.7.000,- murah banget ya temen - temen.


Berhubung udah kenyang dan masih siang, ya udah deh dilanjut aja ke Dieng, kan sayang udah jauh - jauh nyampe wonosobo kalau ga dimanfaatkan semaksimal mungkin, melenceng jauh sih dari rencana awal, tapi gapapa temen - temen ga nyesel pokoknya ke Dieng.

Sebenarnya didaerah Dieng ada banyak tempat wisata, seperti telaga warna, kawah sikidang, candi arjuna, dan dideket situ juga ada yang namanya telaga menjer, berhubung waktunya ga terlalu banyak, diputuskan untuk ke dua tempat wisata saja.

Tujuan pertama adalah Kawah Sikidang, perjalannya sekitar 30 menit dari alun - alun Wonosobo, jalannya juga ekstrim temen-temen, lebih parah dari Parakan - Kledung, jalannya berliku - liku dan curam banget, jadi mesti hati - hati, jangan sembarangan nyalip-nyalip. Kalau di kawah sikidang ini baunya kurang enak, seperti bau kentut namanya juga kawah ya udah mesti bau beleranglah.

Untuk tiket masuknya sih lumayan terjangkau, hanya 10.000 rupiah, dengan harga tiket tersebut kita sudah bisa masuk ke area kawah, disiana juga banyak orang - orang berjualan souvenir dan makanan, ada juga lho yang jualan telur rebus kawah, telurnya itu direbus dengan air kawah, selain itu juga ada yang jualan batu kawah, bunga edelweis, dan banyak barang - barang unik lainnya.


Selanjutnya mampir ke Candi Arjuno, disini ada beberapa candi, ada 1 didepan, kemudian didalam ada 3. Kalau disini gratis, kalau udah beli tiket di Kawah Sikidang ga usah beli tiket lagi disini. Enaknya halaman disini tuh luas banget, rumputnya hijau, jadi serasa duduk dikarpet hijau (lebay ya?). Kebersihannya lumayan terjaga, tapi masih penasaran nih kenapa pucuknya candi ga ada ya? Mungkin lagi direnovasi.

Disini juga banyak boneka - boneka seperti upin ipin, doraemon, masya, dan bisa diajak foto, tapi tetep bayar ya, hehe, ada juga orang yang dandan kaya pemain kuda lumping buat diajak foto, jaman sekarang ada - ada aja ya orang cari rejeki, banyak jalannya.
^


Sebenernya di Dieng ada lagi yang unik, namanya anak - anak rambut gimbal asli keturunan Dieng, ga semua keturunan Dieng asli punya rambut gimbal lho, hanya orang - orang tertentu saja, biasanya untuk memotong rambutnya diperlukan prosesi khusus, sayangnya belum pernah ketemu sama mereka nih temen - temen, semoga besok lagi bisa ketemu ya kalau pas main ke Wonosobo lagi.



Ga terasa perjalanan ke Wonosobo hari ini sudah selesai, udah dulu ya temen - temen cerita liburan kali ini, walaupun cuacanya kurang mendukung, tapi ga nyesel deh liburan kesini. Tunggu cerita liburan lainnya ya teman - teman ^^

You Might Also Like

1 komentar

  1. sayang banget ya tempatnya masih ada yang berserakan sampah..

    ReplyDelete